Gebyar Ritual Suro

GEBYAR RITUAL 1 SURO

GUNUNG KAWI


Meriahnya Perayaan Gebyar 1 Suro

Tanggal 1 Suro oleh orang Jawa diperingati sebagai hari yang sakral. Pada tanggal tersebut biasanya orang Jawa melakukan ritual-ritual sebagai peringatan Tahun Baru Jawa. Hal ini dilakukan untuk mengungkapkan rasa terima kasih kepada Tuhan Yang Maha Esa, dimana beliau memberikan berkahnya untuk awal tahun yang baru. Pada umumnya di tahun Jawa ini beberapa daerah di Jawa melakukan tradisi 1 Suro, khususnya di Gunung Kawi, Desa Wonosari. Tradisi tersebut dinamakan Gebyar Ritual 1 Suro Gunung Kawi, acara yang dikemas untuk menarik minat wisatawan lokal dan domestik. Perayaan yang diawali pada Tahun 2000 ini, merupakan tradisi yang dikemas dengan nuansa adat Jawa dan Islam. Pada perayaan ini masyarakat Desa Wonosari mempersembahkan tumpeng-tumpeng untuk dikirab dari “Gapura Bawah (Stanplat)” menuju Pesarean Eyang Djoego dan R.M. Iman Soedjono. Acara kirab sesaji tidak terlepas dengan keberadaan dua makam tersebut. Beliau berdua dianggap pengejawantahan kemakmuran dan perlindungan dari Tuhan YME untuk kesejahteraan masyarakat.

Hiasan Tumpeng dan Jolen-Jolen

Tumpeng tersebut diletakkan di dalam Jolen (tempat tumpeng yang dibentuk dan dihias) bentuk Jolen-Jolen tersebut berupa bentuk hewan, miniatur persarean, dan macam-macam bentuk lainya. Jolen-Jolen tersebut dikirab dari gapura bawah (Stanplat) menuju Pesarean Eyang Djoego dan R.M. Iman Soedjono. Jolen-Jolen tersebut dikirab dengan diiringi nyanyian dan atraksi musik modern dengan perpaduan Islam, Jawa tradisional, dan China, seperti drum band dan terbangan (rebana). Di dalam Perayaan Gebyar Suro ini juga terdapat acara kirab sesaji tidak terlepas dengan keberadaan dua makam tersebut. Beliau berdua dianggap pengejawantahan kemakmuran dan perlindungan dari Tuhan Yang Maha Esa untuk kesejahteraan masyarakat Gunung Kawi. Perayaan Gebyar Ritual 1 Suro tersebut diadakan sebagai penyampaian doa atas rasa terima kasih terhadap adanya pesarean Eyang Djoego dan R.M. Iman Soedjono dalam meningkatkan perekonomian, sosial, dan budaya masyarakat sekitar Gunung Kawi. Acara gebyar ritual 1 suro tersebut diadakan sebagai penyampaian doa atas rasa terima kasih adanya pesarean Eyang Djoego dan R.M. Iman Soedjono dalam meningkatkan perekonomian, sosial dan budaya masyarakat sekitar Gunung Kawi, terutama mengenai akulturasi kebudayaan Jawa, Islam, dan China. Penyatuan budaya dalam kirab tersebut menyatu dalam bingkisan budaya yang indah, penyatuan budaya terjadi antara perpaduan musik modern, jawa tradisional, Islami dan china.

Proses Pembakaran Sangkala

Pada perayaan tersebut juga dilakukan pembakaran sangkala. Sangkala merupakan ikon 1 Suro, yang nantinya menjadi puncak acara, yaitu dengan dilaksanakan pembakaran sangkala. Pembakaran dilaksanakan untuk menghindari malapetaka bagi masyarakat. Sekitar Gunung Kawi. Pembakaran disertai dengan doa. Agar sifat angkara murka diharapkan akan sirna. Pembakaran ini merupakan Titik balik dari refleksi agar dapat mengevaluasi diri agar lebih bijak dari kehidupan sebelumnya dan diharapkan menuju kehidupan yang lebih baik dari sebelumnya.
Gebyar 1 suro ini adalah acara yang sungguh luar biasa. Karena antusias masyarakat Gunung Kawi sangat luar biasa. Dari 2 bulan sebelum acara tersebut mereka sudah mempersiapkan jolen dengan berbagai macam bentuk, selain itu masyarakat juga mempersiapkan lagu yang akan dimainkan untuk acara tersebut. Acara ini mengangkat tema jawa dan Islam, karena Gunung Kawi sebagai salah satu tempat wisata yang terdapat di jawa dengan membawa Islam sebagai pedomannya. Ciri khas yang dibentuk oleh gnung kawi adalah alkulturasi dari jawa dan Islam. Adanya tionghoa ini adalah akulturasi yang di berikan orang tionghoa untuk mengenang leluhurnya yang pernah hidup berdampingan dengan almarhum Eyang Joego.

Para Warga Wonosari Berpartisipasi Dalam Perayaan Gebyar 1 Suro Pada acara Gebyar Ritual 1 Suro Tahun 2008 ini di ikuti oleh 14 kontingen yang berasal dari seluruh desa Wonosari. Setiap kontingen harus menampilkan jolen beserta tumpeng, pager ayu/bagus dan pemimpin kontingen, asesoris kontingen seperti umbul-umbul, penjor payung keraton, bunga tabur, dll, dan paling penting adalah kesenian yang bersifat religius seperti terbangan, hadrah, sholawatan. Dalam acara tersebut diadalam lomba jolen dan pendukungnya. Hal ini di lakukan untuk menarik para kontingen agar lebih kreatif dalam membuat jolen. Hal penting dalan acara tersebut adalah pembakaran sangkala yang mana sangkala tersebut di buat oleh kontingen yang menang pada tahun sebelumnya.Perayaan Gebyar Ritual 1 Suro ini diharapkan akan menarik wisatawan lokal dan domestik untuk menyaksikan kemeriahannya di Gunung Kawi. Diharapkan acara ini dapat mengurangi bahkan merubah stigma tentang Gunung Kawi yang terlanjur ada di dalam pemikiran masyarakat sebagai tempat saran mencari kemakmuran (pesugihan). Di sisi lain, Perayaan Gebyar 1 Suro ini dapat berlangsung secara countinue dan semakin kreatif dan inovatif.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: