Makanan Khas

TELO GUNUNG KAWI

Telo Gunung Kawi

Telo gunung kawi merupakan salah satu tanaman yang banyak dijumpai di sekitar jalan menuju pesarehan gunung kawi.  Selain dijual mentah, telo Gunung Kawi juga dijajakan dalam keadaan matang. Telo yang telah dikukus, diletakkan dalam wadah baskom dan ditutup dengan daun pisang. Ketika menawarkan ke pengunjung, biasanya penjaja membuka sedikit daun pisang, sehingga tampak kepulan asap dari telo hangat tersebut.
Untuk menjaga tetap mengepul, penjaja biasa membungkus rapat-rapat baskom dengan tumpukkan daun pisang. Kulit telo terlihat segar mengkilap, menggoda mata untuk mencicipi. Telo Gunung Kawi, memang terkenal manis rasanya, warna daging dalamnya berwarna kehijauan.. Jika Anda membeli telo matang seharga seribu rupiah, Anda akan menikmati tiga potong telo hangat, dan lima ribu rupiah untuk sebungkus kresek kecil telo hangat..

Selamat menikmati🙂

LUPIS

Lupis

Di kaki Gunung Kawi ini, jika hari libur dan hari besar banyak sekali penjual goreng-gorengan. Ada tahu, tempe kacang, tempe menjes, ubi, dan masih banyak lagi. Adapula jajanan tradisional yang sudah dikenal secara umum, seperti lupis dan tetel. Keduanya menggunakan bahan dasar beras ketan. Rasa lupisnya kenyal, pedagang lupisnya juga menjamin, lupisnya tidak basi meski sudah dua hari. Rasanya lebih kenyal, karena bahan yang digunakan beras ketan yang punel. Jika ingin disantap di tempat maka, dengan sigap, ia mengiris lupis menggunakan senar, ditata di atas pincuk daun pisang, diberi gendis atau larutan gula jawa, lalu diberi parutan kelapa. Sangat nikmati bila langsung dimakan ditempat🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: